Diciptakan Allah

Diciptakan Allah

By : Sekolah Minggu

Asal Usul manusia                                                                                                                                                                           Apakah manusia berasal dari bangsa kera? Sebagian orang bilang begitu. Mereka percaya nenek moyang mereka adalah kera.                                                                                                                                     Mereka percaya hal itu karena mereka tidak percaya kepada Allah dan kata-kata-Nya yang ada di dalam Alkitab. Sayang sekali.                                                                                                                                        Tetapi kita tidak begitu. Kita percaya manusia diciptakan oleh Allah langsung sebagai manusia.                                                                                                                                                                    Inilah yang benar, juga lebih masuk akal.

Manusia ciptaan tinggi                                                                                                                                                                   Apakah manusia setara dengan kera? Tidak! Manusia lebih tinggi dari hewan. Kera adalah hewan, bukan manusia.                                                                                                                                                                             John Calvin, seorang bapak gereja dan ahli Alkitab yang hidup pada abad ke 16, menunjukkan perbedaan cara penciptaan hewan dan manusia begini:                                                                   Ketika Allah menciptakan semua ciptaan yang lain, Ia hanya memberi perintah.                                 “Jadilah terang!” perintah Allah pada hari penciptaan yang pertama. Maka, terang pun jadi.           Begitulah seterusnya hingga hari terakhir penciptaan di mana Allah menciptakan hewan darat, termasuk kera. “‘Hendaklah bumi mengeluarkan segala jenis makhluk yang hidup, ternak dan binatang melata dan segala jenis binatang liar.’ Dan jadilah demikian” (Kejadian 1:3-24).                                             Akan tetapi, untuk menciptakan manusia Allah Tritunggal berunding. “Mari Kita membuat manusia! Manusia itu akan serupa dengan Kita.”                                                                                                                  Jadi, untuk membuat manusia Allah merencanakannya dengan baik. Menciptakan manusia sebagai ciptaan yang terakhir juga sudah direncanakan-Nya.                                                                                          Setelah manusia dibentuk, Allah menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya supaya ia hidup (Kejadian 2:7).                                                                                                                                                                            Manusia adalah puncak dari segala ciptaan. Dan manusia dibuat serupa dengan Allah sendiri. Ini merupakan kehormatan yang tinggi bagi manusia. Mengapa ada orang yang mau disamakan dengan kera, ya? Ini mengherankan.

Kita dikenal satu per satu                                                                                                                                                            Sebagai Pencipta, Allah tahu persis semua hal tentang kita. Ini bisa dimengerti karena Dia yang membuat kita. Dan Allah membuat manusia bukan sebagai produk massal (besar-besaran) seperti membuat barang di pabrik. Dia merajut kita satu per satu di dalam kandungan mama kita. Kita penting bagi Allah.                                                                                                                                                   Allah menentukan kapan kita dilahirkan dan tahu waktu tinggi kita bertambah sekalipun hanya 1 cm atau lebih kecil dari itu. Dia tahu gerak-gerik kita, waktu kita bangun, berjalan, ataupun waktu kita tidur.                                                                                                                                                               Dari antara bermilyar-milyar jumlah manusia di dunia ini, Dia tahu mana yang diberikan padamu oleh orang tuamu.                                                                                                                                                          Alkitab bilang, Allah tahu berapa helai jumlah rambut di kepalamu (Matius 10:30), tentunya termasuk yang pendek-pendek dan halus-halus. Wah! Kira-kira kamu sanggup tidak ya menghitung jumlah rambutmu?

Allah melihat hati dan pikiran                                                                                                                                                   Allah melihat semuanya, termasuk yang tersembunyi. Mata Allah bisa menembus surga dan masuk ke dalam hati dan pikiran kita.                                                                                                                                      Allah dapat membaca dengan jelas isi pikiran dan hati kita, yang baik atau yang buruk. Percuma saja menyembunyikan sesuatu dari-Nya.                                                                                                   Itulah sebabnya kita harus menjaga hati dan pikiran kita tetap bersih. Allah tidak suka sesuatu yang kotor atau jahat ada di hati dan pikiran kita.                                                                                          Dalam 1 Tawarikh 28:9 dicatat: “TUHAN menyelidiki segala hati dan mengerti segala niat dan cita-cita.” Semua rahasia yang kita simpan di hati diketahui-Nya.                                                                           Sebelum kita mengatakan sesuatu, kata-kata yang akan keluar itu sudah diketahui Allah. Kita tidak mungkin luput dari perhatian-Nya, sekalipun hanya sebentar.

Allah memelihara anak-anak-Nya                                                                                                                                            Allah tidak pernah jauh dari kita. Dia sangat sayang kepada anak-anak-Nya dan memperhatikan mereka dengan ketat. Apakah kamu percaya pada kebaikan Allah? Percayalah, karena Dia dapat selalu menjadi tempatmu berlindung.                                                                                                             Pada saat kamu mendapatkan kesusahan, larilah ke pangkuan-Nya. Ia telah berjanji untuk memelihara dengan baik anak-anak-Nya. Dan Dia pasti akan memegang janji-Nya. Kebaikan-Nya menjadi dasar yang kuat bagi kita untuk selalu bersukacita.

Artikel bersumber dari : Majalah Anak

Posted in Cerita Alkitab, Cerita Sekolah Minggu
Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,254 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.