TONGKAT AJAIB

TONGKAT AJAIB

by Sekolah Minggu

Perasaan bersalah menyebabkan hati tidak tenang.

Pada suatu ketika di perkampungan Indian di Amerika, hiduplah seorang kakek tua yang amat bijaksana. Kakek ini seringkali memberikan nasehat kepada orang-orang yang mengalami kesulitan. Kebijaksanaan sang kakek begitu termashur sehingga kepala suku mengangkatnya menjadi penasehat utama.

Suatu hari kepala suku mendapati bahwa seseorang telah mencuri barang-barang berharga dari rumahnya. Banyak barang-barang berharga yang hilang diambil pencuri itu. Kepala suku berpendapat pasti pelakunya adalah orang-orang yang bekerja di dalam rumahnya dan bukan orang luar, karena sehari-hari rumah itu dijaga dengan ketat sekali oleh para pengawal. Tapi ia tidak bisa berbuat apa-apa karena tidak ada bukti yang menunjuk kepada pelaku pencurian tersebut. Kalau tidak ada bukti, orang tidak boleh menuduh sembarangan, bukan?

Akhirnya kepala suku memanggil sang kakek bijaksana untuk memberi petunjuk untuk menemukan pencuri tersebut.

“Hamba dapat memberikan jawaban yang baginda butuhkan,” sahut sang kakek sambil tersenyum. “Hamba memiliki beberapa tongkat ajaib di rumah. Tongkat-tongkat itu akan bertambah panjang jika berada di dekat sang pencuri ataupun jika terpegang olehnya. Dalam sehari tongkat itu akan bertambah sepanjang lima senti. Jika baginda yang agung berkenan mengumpulkan para pelayan di dalam sel-sel tertutup, maka hamba akan memberikan satu tongkat ajaib pada tiap sel itu. Pada pagi harinya baginda akan menemukan satu di antara tongkat-tongkat itu akan bertambah sepanjang lima senti. Dan psstt..psstt.. (sang kakek membisikkan lanjutan kalimatnya ke telinga kepala suku). Nah, kita akan segera menemukan siapa pencuri barang-barang baginda.”

Kepala suku menyetujui.

Screen Shot 2014-03-05 at 5.22.46 PMPada hari itu juga seluruh pelayan dilarang pulang ke rumahnya. Mereka ditahan dan ditempatkan di dalam sel, tiap orang di dalam tiap sel. Kemudian baginda memberikan tongkat-tongkat ajaib untuk mereka. “Ketahuilah, para pelayanku. Tongkat-tongkat ini adalah tongkat ajaib. Dia akan bertambah sepanjang lima senti jika berada di dekat sang pencuri yang asli.”

Malam itu semua pelayan ada di dalam sel tahanan. Semua sudah tertidur nyenyak, tapi ternyata ada satu pelayan yang tidak bisa tidur. Pelayan itu bernama Emas Hitam. Sejak dimasukkan ke dalam sel, Emas Hitam sangat resah. Tongkat yang diberikan kepala suku digenggamnya erat-erat. Keringat dingin membasahi sekujur tubuhnya. Mengapa demikian? Apakah ada sesuatu yang tidak beres?

Si Emas Hitam terus memandangi tongkat itu. Dia merasa tongkat yang digenggamnya adalah¬† tongkat ajaib yang akan bertambah panjang jika disentuh oleh pencuri yang asli. Emas Hitam adalah pencuri yang asli. Kini dipandanginya tongkat itu. Ia merasa semakin lama tongkat yang dipegangnya semakin panjang. ‘Wah, kelihatannya benar, sudah bertambah panjang lima senti!’ Dengan panik Emas Hitam mengambil pisaunya dan memotong tongkat itu sepanjang lima senti. Kini dia merasa agak tenang. “Nah, tongkat ini sudah kupotong sepanjang lima senti. Kini ia akan sama panjang dengan tongkat-tongkat yang lainnya. Hh…hh…hhh… semoga tidak ada yang tahu bahwa aku pencuri yang sejati! demikian pikir si Emas Hitam.

Keesokan harinya, pagi-pagi benar baginda kepala suku memanggil semua pelayan keluar dari sel mereka masing-masing. Juga tongkat-tongkat mereka diminta kembali untuk diperiksa dan diukur panjangnya. Pada giliran si Emas Hitam, baginda berhenti dan menatap wajahnya.”Emas Hitam, mengakulah! Engkau pencurinya, bukan?”

“Ahhh….. bu..bu..bukan saya, baginda yang mulia. Kalau saya pencuri yang sejati, pastilah tongkat saya akan bertambah panjang. Silahkan baginda periksa bukankah tongkat saya sama panjangnya dengan tongkat-tongkat yang lain?” sahut Emas Hitam dengan gugup dan pucat.

“Emas Hitam, jika engkau tidak mengaku aku akan menghukummu dengan keras. Sekali lagi aku memberi kesempatan kepadamu untuk mengaku, apakah engkau pencuri sejati??!!!” suara kepala suku¬† mulai menggelegar karena marahnya.

Di dalam ketakutan yang amat sangat akhirnya Emas Hitam mengaku bahwa memang dialah pencuri barang-barang sang kepala suku. Emas Hitam mengembalikan barang-barang yang telah dicurinya dan harus menerima hukuman dari kepala suku.

Heran sekali, dari mana sang kepala suku bisa mengetahui bahwa Emas Hitamlah pencuri yang sejati? Benarkah ada tongkat yang begitu ajaib, sehingga waktu tersentuh oleh tangan sang pencuri maka akan bertambah panjang? Kalau memang demikian, bukankah Emas Hitam telah memotong tongkatnya supaya tidak ketahuan? Mengapa baginda masih bisa tahu? Ternyata justru sebaliknya! Tidak pernah ada tongkat ajaib!!! Tongkat itu cuma kayu biasa, sama seperti tongkat-tongkat lainnya. Tongkat Emas Hitam tidak bertambah panjang. Tapi karena ia merasa bersalah, maka ia merasa tongkat itu bertambah panjang. Maka tidak heran Si Emas Hitam memotongnya. Baginda bisa mengetahui bahwa Emas Hitam adalah pencuri justru karena tongkatnya lebih pendek dibanding tongkat teman-temannya yang lain! Ketakutannyalah yang menunjukkan ia memang pencuri yang sebenarnya. Tongkat yang lain tidak bertambah pendek karena yang lain tidak takut tongkatnya bertambah panjang. Rasa bersalah akan membuat orang takut dan tidak tenang seperti Emas Hitam!

Sumber artikel dari majalah kristen anak-anak

Posted in Cerita Alkitab, Cerita Sekolah Minggu
Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,254 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.