Gerakan Anabaptis Dimulai

Tahun 1525 Gerakan Anabaptis Dimulai

By Sekolah Minggu

Gerakan Anabaptis DimulaiGerakan Reformasi Lutheran dan Swiss pada awalnya memiliki hubungan dengan sistem politik. Dalam kasus Luther, Elector Fredrick si Bijak melindunginya dan juga para pangeran Jerman yang mencari kebebasan politik mulai mendukung perjuangannya. Zurich berpihak pada Zwingli dalam melawan perlawanan pihak Katolik.

Bagi sekelompok orang Kristen di bawah Zwingli, untuk menggantikan Roma dengan Zurich bukanlah hal yang dapat diterima begitu saja. Mereka menginginkan Gereja segera melanjutkan reformasi, yang akan mengembalikan idealisme abad pertama. Dengan tidak berfokus pada hierarki gereja atau sistem politik, kelompok radikal ini menginginkan gereja swadaya, yang diperintah oleh Roh Kudus.

Isu yang memicu konflik ialah baptisan anak. Kelompok yang menentang ini mengemukakan bahwa Alkitab menunjukkan baptis dewasa dan ingin berpegang pada itu. Pada tanggal 21 Januari 1525, pertemuan Zurich memerintahkan para pemimpin berhenti berdebat. Tetapi kelompok radikal melihat hal itu sebagai tindakan kekuasaan politik lain yang hendak berkuasa atas kehidupan spiritual mereka. Pada malam bersalju itu, di sebuah desa terdekat, mereka bertemu dan membaptis satu sama lain – di kemudian hari mereka dijuluki Anabaptis, “pembaptis ulang”, oleh orang-orang yang tidak senang kepada mereka.

Para Anabaptis ingin berbuat lebih banyak daripada hanya mereformasi Gereja – mereka ingin kembali pada keadaan yang digambarkan di dalam Alkitab. Bukannya suatu lembaga yang berkuasa, mereka menginginkan persekutuan, sebuah keluarga beriman, yang diciptakan Allah, yang bekerja dalam hati manusia.

Para Anabaptis menyarankan perpisahan Gereja dan negara, karena mereka melihat Gereja sebagai sesuatu yang berbeda dari masyarakat “Kristen”. Mereka tidak ingin kekuasaan politik memaksa nurani orang percaya.

Mereka juga tidak senang dengan birokrasi gereja. Sebagai orang-orang yang pertama mempraktikkan demokrasi dalam gereja, mereka percaya bahwa Allah berbicara bukan saja melalui para uskup dan konsili-konsili, tetapi melalui jemaat-jemaat juga.

Ketika orang-orang Turki Muslim berada di ambang pintu Eropa, para Anabaptis mengkhotbahkan doktrin damai (pacifism) yang tidak populer itu. Janggalnya, petunjuk ini tidak dihiraukan oleh banyak pengikutnya. Nama Anabaptis menjadi sinonim dari “perpecahan”. Para pengkhotbah Protestan yang masih baru sering diganggu orang-orang Anabaptis ketika mereka berkhotbah, dan beberapa yang radikal memicu kerusuhan. Selain itu, peristiwa-peristiwa praktik poligami dan pengakuan bahwa mereka menerima wahyu dari Allah, membuat baik orang-orang Katolik maupun Protestan percaya bahwa mereka harus membersihkan dunia dari kelompok-kelompok kurang waras ini. Maka penganiayaan pun timbul, dan banyak pengikut Anabaptis dibunuh dengan cara dibakar atau ditenggelamkan.

Namun, gereakn tersebut masih meluas, terutama di kalangan bawah. Penginjilan memenangkan orang-orang percaya baru dan ada orang-orang Protestan yang tertarik pada penekanan kaum Anabaptis pada kesucian dan ajaran alkitabiah.

Tidak ada orang yang mengikat gereja-gereja yang berbeda ini menjadi satu; namun, orang yang terkenal di antara parapemimpin Anabaptis ini ialah Menno Simons (1496-1559), yang namanya pada kelompok Mennonite.

Sumbangsih Anabaptis bagi dunia ialah ide bahwa gereja harus terpisah dari negara. Bagi para penerusnya, termasuk gereja-gereja Mennonite dan Brethren, pacifism (paham cinta damai) masih merupakan doktrin penting.

sumber : http://www.sarapanpagi.org/100-peristiwa-penting-dalam-sejarah-kristen-vt1555.html

 

Posted in Sejarah Kristen
Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,254 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.