Penerbitan Alkitab Versi Raja James

Tahun 1611 Penerbitan Alkitab Versi Raja James

By Sekolah Minggu

Raja James“Kepada yang mahatinggi dan berkuasa Pangeran James dengan Anugerah Allah…” Pangeran tersebut adalah putra Mary, ratu Skotlandia, dan sumber ungkapan di atas adalah persembahan dalam Alkitab yang diterjemahkan atas petunjuknya.

Ketika Ratu Elisabeth, penguasa Inggris wafat tanpa meninggalkan keturunan, James VI dari Skotlandia juga menjadi James I dari Inggris. Pada peristiwa itu, para Calvinis mengharapkan bahwa latar belakang Presbiterian pada dirinya akan menguntungkan, sedangkan gereja Inggris masih harus dikompromikan. Meskipun gereja (Inggris) telah membuang banyak ajaran Katolik yang tidak disukai gereja-gereja reformasi; ia tidak seprotestan gereja-gereja Lutheran dan Calvinis di Eropa. Sebagian orang Anglikan, dengan sandaran reformasi yang kuat, belum meninggalkan gereja negara, tetapi mereka ingin “menyucikan” Gereja – karenanya mereka disebut kaum Puritan.

Bagi James, kekuasaan mutlak ada di tangan seorang raja – ia percaya bahwa ia mempunyai “hak ilahi” untuk memerintah, sementara hierarki Anglikan dan gelar penguasa, yaitu Pembela Iman, sangat menarik baginya. Ia meremehkan ajaran Presbiterian, yang mengajarkan kebebasan yang tidak sepaham dengan hak ilahi seorang raja.

Bahkan sebelum James tiba di London, para Puritan sudah mengemukakan Petisi Millenary, yang diduga didukung oleh seribu orang. Mereka meminta perubahan moderat dalam Gereja Inggris. James tidak berniat menyerah pada tekanan para Puritan, namun karena jumlah mereka begitu besar, ia tidak bisa memandang sebelah mata. Maka pada Januari 1604, melalui sebuah konferensi, para uskup dan kaum Puritan bertemu di Hampton Court. Secara keseluruhan, pada pertemuan tersebut, di mana James telah mengancam akan “mengusir mereka ke luar negeri”, merupakan kekalahan bagi kaum Puritan. Kemenangan tunggal mereka adalah bahwa James setuju dengan terjemahan baru Alkitab.

Sang raja membayangkan dirinya sebagai seorang terpelajar dan mungkin berpikir bahwa karya tersebut merupakan sesuatu yang berharga. Tetapi ia pun ingin melepaskan Alkitab Jenewa – versi populer, yang diterbitkan pada tahun 1560, yang cenderung Calvinis. Alkitab Para Uskup versi 1568 yang dimaksudkan untuk menggantikan Alkitab Jenewa telah diterima untuk dipakai di gereja, namun orang awam tidak pernah memilikinya. Jelaslah, terjemahan yang mendukung hak seorang raja dan diterima sebagai Alkitab yang dibaca umum, akan menguntungkan James.

Ia menunjuk lima puluh empat orang terpelajar, dibagi atas kelompok yang terdiri atas tujuh atau delapan orang, yang dapat bekerja sendiri-sendiri atau bersama-sama. Untuk mewujudkan Alkitab baru, mereka mengacu pada teks asli dan terjemahan-terjemahan sebelumnya. Alkitab Tyndale, misalnya, berdampak besar atas karya mereka.

Terjemahan tersebut berlangsung dari tahun 1607 sampai tahun 1611. Meskipun “versi yang berwibawa” atau Alkitab Versi Raja James tidak mendapat pengakuan resmi dari James, namun lambat-laun Alkitab tersebut menggantikan Alkitab Jenewa. Terjemahannya yang terpelajar dan akurat bertahan berabad-abad lamanya.

Bagi sekelompok orang, inilah Alkitabnya.

sumber : http://www.sarapanpagi.org/100-peristiwa-penting-dalam-sejarah-kristen-vt1555.html

 

Posted in Tokoh Kristen
Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,254 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.