Allah Yang Utama 1

Allah Yang Utama 1

by : Sekolah Minggu

Mengapa kamu beribadah di gereja? Apakah kamu sendiri yang ingin ke gereja? Ataukah karena disuruh oleh papa dan mamamu? Apakah kamu sungguh-sungguh percaya kepada Allah? Ataukah sebenarnya hatimu masih ragu-ragu tentang Allah? Dapatkah dengan tegas kamu mengatakan bahwa Allah itu tidak ada? Mungkin sulit, ya?

Pikiran tentang Allah                                                                                                                                                                     Tahukah kamu bahwa pikiran tentang Allah sebenarnya ada di dalam diri semua orang? Orang yang tinggal di kota besar atau di daerah pedalaman yang terpencil, semuanya punya pikiran tentang Allah. Allah menaruh pikiran atau pengetahuan itu dalam diri semua orang pada waktu diciptakan. Memang pengetahuan itu menjadi buram dan rusak pada waktu manusia jatuh ke dalam dosa, tetapi masih tetap ada.                                                                                                                                        Karena adanya pikiran tentang Allah ini , banyak agama dan kepercayaan yang muncul di dunia ini. Dari dalam diri manusia ada dorongan untuk menyembah sesuatu. Manusia dapat merasakan adanya sesuatu yang lebih besar dari dirinya dan bersifat ilahi.                                                   Akan tetapi ada juga orang-orang yang tidak mengakui Allah. Biasanya mereka tidak mengikuti ajaran moral yang baik. Mereka tidak mau berpikir tentang Allah dan      mencoba melupakan-Nya. Tentunya ini adalah kesalahan yang besar.

Allah menyatakan diri-Nya                                                                                                                                                         Banyaknya agama dan kepercayaan membuat banyak orang menyembah allah yang salah. Namun bersyukurlah karena justru Allah yang sejati mau menyatakan diri-Nya. Hal ini ditulis di dalam Alkitab.                                                                                                                                                                                  Dalam Roma 1:19-20 tertulis: “… apa yang dapat mereka ketahui tentang Allah nyata bagi mereka, sebab Allah telah menyatakannya kepada mereka. Sebab apa yang tidak nampak dari pada-Nya, yaitu kekuatan-Nya yang kekal dan keilahian-Nya, dapat nampak kepada pikiran dari karya-Nya sejak dunia diciptakan, sehingga mereka tidak dapat berdalih.” Apa maksud ayat-ayat itu?                                                                                                                                                                                                         Allah sejati terutama bisa dikenali melalui ciptaan-Nya. Lihatlah alam ciptaan sekelilingmu. Semua itu adalah bukti bahwa Allah ada. Bukti ini tidak bisa disangkal.                                                                         Bisakah kita bilang bahwa seluruh alam semesta terjadi kebetulan? Bisakah dari hari ke bulan, dari bulan ke tahun, dan seterusnya alam semesta berjalan dengan sendirinya? Tidak. Alkitab mengatakan semua itu adalah pekerjaan Allah.                                                                                                                                Kita tidak bisa melihat Allah. Itu adalah akibat dosa. Juga tidak mungkin kita bisa berhubungan dan mengenal Allah dengan usaha kita sendiri. Sekeras apa pun kita berusaha tetap akan percuma.                                                                                                                                                                                  Akan tetapi Allah sejati berinisiatif. Ia bersedia menyatakan diri-Nya agar kita bisa mengenal-Nya sejauh yang Ia mau. Allah membiarkan kita mengetahui apa yang pantas untuk kita ketahui tentang Dia.                                                                                                                                                                      Namun, kemampuan kita untuk mengenal-Nya sangat terbatas. Dan Allah menyesuaikan diri dengan kemampuan kita yang terbatas untuk bisa dikenal. Roh Kuduslah yang membuat kita mampu mengenali apa yang Allah nyatakan itu. Inilah anugerah.

Kita bergantung pada Allah                                                                                                                                                         Seluruh alam semesta, bumi dan isinya adalah kepunyaan Allah. Sebagai Pemilik yang baik, Allah terus-menerus memelihara dan menjaga kita setiap saat.                                                                                              Pernahkah kamu berpikir betapa pentingnya udara yang setiap saat kita hirup supaya bisa tetap hidup? Berapa lama kita bisa bertahan hidup tanpa udara? Memangnya siapa yang bisa menyediakan kebutuhan udara untuk semua orang di dunia kalau bukan Allah?                                                             Bagaimana dengan makanan? Bisakah ibumu memasak kentang yang enak jika Tuhan tidak menumbuhkannya? Bisakah kamu memakan ayam goreng  jika Tuhan tidak membuat ayam berkembang biak?                                                                                                                                                                         Sayang sekali banyak orang yang lupa akan hal ini. Bisa bernapas dan makan setiap hari dianggap wajar-wajar saja. Namun, biarpun  banyak orang yang melupakannya, janganlah kita melupakannya.                                                                                                                                                                                 Semua yang ada di alam semesta pasti segera lenyap kalau Allah tidak menopangnya. Kehidupan berasal hanya dari Tuhan. Kita tidak melepaskan diri dari Allah. Kisah Para Rasul 17:28 mencatat: “Sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak, kita ada….”

Kemuliaan bagi Allah                                                                                                                                                                     Allah bisa dilihat melalui alam semesta. Keindahan dan keteraturan alam semesta mencerminkan keindahan dan kemuliaan Allah. Seharusnya itu semua membawa kita kepada sang Pencipta.                                                                                                                                                                                      Kita pernah selalu mengingat perbuatan-perbuatan Allah pada kita. Itulah sebabnya kita perlu beribadah kepada-Nya. Marilah dengan gembira kita memuji Dia, bersyukur, dan dengan rajin belajar firman-Nya. Kita tidak melakukannya dengan terpaksa, tetapi karena mengerti bahwa Allah harus dimuliakan. Biarlah kita mengerti untuk melakukan apa yang Tuhan mau kita lakukan.

 

Artikel bersumber dari : Sekolah Minggu

Posted in Cerita Alkitab, Cerita Sekolah Minggu
Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

1,254 Spam Comments Blocked so far by Spam Free Wordpress

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.